FANDOM


Informasi Episode

"A Dark and Story Night" adalah episode ke-45 dari musim keempat, dan episode ke-194 The Loud House.

Alur

Ketika lampu padam di Rumah Loud, anak-anak menghibur diri dengan bergiliran menceritakan bagian-bagian dari sebuah cerita.

Sinopsis

CATATAN: Teks berwarna menunjukkan saudara kandung mana yang menceritakan bagian ceritanya masing-masing.

Pada hari yang sangat bersalju, anak-anak duduk di ruang tamu, mencari sesuatu yang bagus untuk ditonton di TV. Tiba-tiba, listrik tiba-tiba padam. Melihat teleponnya, Lynn Sr. mengatakan bahwa pemadaman listrik disebabkan oleh pohon yang merobohkan kabel listrik. Anak-anak segera mengeluarkan ponsel mereka untuk menghabiskan waktu, tetapi Lynn Sr. melarang mereka menggunakannya, mengatakan bahwa jika pemadaman listrik berlangsung lama, salah satu ponsel mereka membutuhkan kekuatan sehingga mereka dapat melakukan kontak. Ketika anak-anak dengan enggan mematuhi tuntutannya, Rita dan Lynn Sr. melanjutkan untuk berjalan-jalan di kota untuk memeriksa tetangga mereka. Saat mereka pergi, Lincoln memberi tahu saudara-saudaranya bahwa mereka dapat menghabiskan waktu dengan bergiliran menceritakan sebuah kisah di mana mereka dapat menceritakannya dengan cara apa pun yang mereka inginkan. Lincoln memutuskan untuk menceritakannya dulu.

Cerita dimulai dengan seorang koboi antariksa bernama Triton, yang terbang melalui ruang menuju rumah. Tiba-tiba, dia diperingatkan bahwa kapalnya kehabisan daya, memaksanya untuk mendarat di planet terdekat. Sambil melihat sekeliling, dia melihat sesuatu di balik semak. Dia menemukan itu seorang wanita bernama Putri DeLola. Triton bertanya kepada DeLola apakah planetnya memiliki sesuatu untuk memberi kekuatan pada kapalnya, dan DeLola menjelaskan bahwa kerajaannya dulunya memiliki kristal yang dapat menggerakkan apa pun, tetapi kemudian pohon tumbang di atasnya, memecahnya menjadi lima bagian, dan tersebar di seluruh tanah. Setelah dia menceritakan kisahnya, Triton dan DeLola memutuskan untuk bekerja sama dan menemukan lima keping. DeLola percaya bahwa dia menemukan salah satu pecahan yang hilang di kolam. Ketika Triton dan DeLola melihat ke dalam kolam, seekor katak yang bernama Ribbon muncul. Triton dan DeLola bertanya pada Ribbon apakah dia melihat batu mengkilap di dekatnya, dan Ribbon mengatakan bahwa dia memakannya sehingga dia bisa bersinar dalam gelap. Meskipun mengalami kemunduran ini, Ribbon menjelaskan bahwa dia tahu di mana kristal lain berada, dan menyarankan keduanya untuk mengikutinya.

Triton, DeLola dan Ribbon menuju ke hutan untuk menemukan sepotong kristal.
Ketika mereka melanjutkan perjalanan, kelompok itu tiba-tiba bertemu dengan Dewa Batu, di mana mereka menemukan bahwa gitarnya memiliki salah satu pecahan kristal. DeLola bertanya pada Dewa Rock apakah mereka ingin menukar gitarnya dengan instrumen yang lebih baik, dan Dewa Rock setuju. Melihat sekeliling hutan, ketiganya menemukan pohon yang menampung beberapa instrumen dari drum dan tanduk yang berbeda. Setelah memetik instrumen dari pohon, ketiganya membuat instrumen darurat yang, meskipun suaranya sumbang, Dewa Batu akhirnya mencintai, jadi dia memutuskan untuk memberikan trio kristalnya. Ketika mereka melanjutkan petualangan mereka, mereka tiba-tiba mendengar makhluk berdesir di semak-semak di dekatnya. Melihat di semak-semak, mereka menemukan bahwa itu adalah robot yang kusut di semak-semak. Setelah dibebaskan oleh Triton, robot itu menjelaskan bahwa ia mencari pecahan kristal, mengatakan bahwa daya baterainya rendah, dan akan berhenti berfungsi jika ia tidak ditagih oleh matahari terbit. Atas saran Triton, robot setuju untuk bergabung dengan ketiganya dalam perjalanan mereka.

Tiba-tiba, keempat menemukan diri mereka di lapangan basket di ruang angkasa, dan sesuatu dengan cepat runtuh. Ternyata menjadi atlet asing bernama Tricksy, yang memiliki dua pecahan kristal yang melekat pada sepatunya, yang memungkinkannya untuk bermain olahraga dengan cepat. Ketika Tricksy menolak untuk menyerahkan kristal, Triton membuat kesepakatan: jika mereka dapat mencetak tiga poin sebelum dia, mereka mendapatkan kristal itu, tetapi jika dia menang, mereka dapat memiliki kristal yang mereka peroleh. Tricksy menerima taruhan, percaya bahwa itu adalah kemenangan yang mudah. Keempatnya memutuskan untuk memanggil semangat pemain bola basket terbaik, Dominic Dunkster, untuk membantu mereka. Setelah dipanggil, permainan secara resmi dimulai. Saat kelompok bermain melawan Tricksy, keduanya berhasil mencetak dua poin masing-masing. Ketika Tricksy melempar bola untuk membuat gol ketiganya, bola tiba-tiba memantul dari papan, dan Dominic dengan cepat melemparkan robot untuk memantulkan bola ke jaring, memberi kelompok kemenangan, dan memaksa Tricksy untuk menyerahkan pecahan kristalnya. Melihat Tricksy begitu turun, Triton memutuskan untuk membuatnya merasa lebih baik dengan memberikan tali sepatu padanya, karena mereka anti-gravitasi.

Ketika kelompok itu terus mencari, mereka tiba-tiba bertemu putri duyung. Mereka menemukan bahwa dia memiliki pecahan kristal terakhir, karena dia menggunakannya untuk terus-menerus membuat ponselnya terisi daya. DeLola bertanya pada putri duyung apakah dia bersedia memberikan pecahan kristalnya kepada kelompok, dan putri duyung menyatakan bahwa sementara dia senang, dia takut jika teleponnya kehabisan daya, dia tidak akan dapat berbicara dengan pacarnya. Ketika kelompok itu mencoba mencari tahu apa yang harus diberikan sebagai gantinya, robot menyatakan bahwa jika putri duyung ingin teleponnya terus diisi, mereka hanya perlu memberinya sumber listrik alternatif. Melihat sekeliling, robot memutuskan untuk menggunakan beberapa potong kayu untuk membangun roda air untuk diletakkan tepat di bawah air terjun, di mana roda akan berputar tanpa henti, sehingga memberikan putri duyung semua listrik yang dia inginkan. Melihat seberapa baik yang mereka lakukan untuknya, sang putri duyung mulai memberikan kelompoknya kristal. Sedangkan untuk pecahan kristal yang dimakan Ribbon, dia melanjutkan untuk membuangnya, banyak karena jijik Triton dan DeLola. Dengan kelima keping kristal pulih, permata itu membentuk kembali dirinya sendiri dan mulai mengirimkan energi, memungkinkan robot untuk mengisi ulang baterainya, dan memungkinkan Triton untuk mengisi ulang kapalnya.

Tiba-tiba, listrik kembali menyala, dan Rita dan Lynn Sr. tiba kembali tepat waktu. Ketika saudara-saudara mulai kembali menonton TV dan menggunakan ponsel mereka, mereka menyatakan tidak tertarik pada apa yang ada di TV dan menyatakan bahwa mereka ingin menceritakan kisah lain.

Pemeran

Bobby tidak memiliki dialog pada episode ini.

Trivia

  • Ini adalah episode terakhir yang ditulis oleh Sammie Crowley sebelum kepergiannya dari Nickelodeon, meskipun ini adalah episode kedua terakhir dari episode terakhir yang ditayangkan, karena ada satu episode lagi yang telah ditulisnya yang belum ditayangkan.
  • Ini adalah episode pertama yang ditayangkan perdana yang memiliki Asher Bishop menyuarakan Lincoln, karena pendahulunya memasuki masa pubertas.
  • Leni, Luan dan Lily adalah satu-satunya saudara kandung yang menceritakan bagian cerita mereka sendiri tanpa menambahkan diri ke dalamnya.
  • Lily terbukti mendapatkan telepon baru setelah Lori memecahkan satu-satunya teleponnya dari "Room with a Feud".
  • Sisipan diri saudara kandung
    • Lincoln - Triton; seorang koboi luar angkasa.
    • Lori - Putri duyung yang tidak disebutkan namanya.
    • Leni - N/A
    • Luna - The Rock God; seorang dewi yang memainkan musik rock.
    • Luan - N/A
    • Lynn - Tricksy; alien yang bermain olahraga.
    • Lucy - Hantu pemain baseball bernama Dominic Dunkster.
    • Lana - Ribbon; katak humanoid yang bisa bicara.
    • Lola - DeLola; seorang putri.
    • Lisa - Robot yang tidak disebutkan namanya.
    • Lily - N/A
      • Lucy adalah satu-satunya yang karakternya berbeda jenis kelamin dengannya.

Referensi Budaya

  • A Dark and Story Night - Judul episode ini adalah plesetan dari frasa, "itu adalah malam yang gelap dan berangin," sebuah kalimat yang sering digunakan untuk membuat cerita gelap/menakutkan.
  • Star Wars - Pesawat ruang angkasa Triton menyerupai sayap-X dari waralaba fiksi ilmiah ini.
  • Inuyasha - Plot cerita di mana Triton dan yang lainnya melakukan perjalanan ke planet ini untuk menemukan pecahan kristal kekuatan mirip dengan pencarian seri manga ini, di mana setengah setan, seorang gadis dari masa depan, seorang biarawan terkutuk dan seorang pembunuh iblis bepergian ke seluruh Jepang feodal untuk mengambil pecahan Permata Shikon.
  • Space Jam - Karakter Lynn Tricksy sebagian menyerupai salah satu Mon-Stars dari film 1996 ini.
  • Pac-Man - Karakter Lucy, Dominic Dunkster, menyerupai hantu dari franchise video game ini.
  • Transformers - Robot yang dibayangkan oleh Lisa berubah menjadi versi yang lebih besar dengan batang menyerupai Optimus Prime.

Video


L - B - S Episode The Loud House
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.