FANDOM


Informasi Episode

"A Grave Mistake" adalah episode kedelapan belas dari musim keempat, dan episode ke-167 dari The Loud House.

Plot

Lucy dan Haiku bersaing untuk menjadi presiden baru Young Mortician's Club di sekolah.

Sinopsis

Di Royal Woods Cemetery, Mortician's Club mengadakan pertemuan, di mana pemimpinnya, Bertrand, menyatakan bahwa ia harus mundur karena ayahnya mendapatkan pekerjaan sebagai penjaga pantai di kapal pesiar dan harus pergi untuk bergabung dengannya. Sebelum dia turun, dia menyatakan bahwa dia perlu menunjuk seorang pemimpin baru untuk klub, dan dia segera memilih Haiku. Lucy, merasa dikhianati, meratapi Lincoln bahwa dia seharusnya ditunjuk sebagai pemimpin alih-alih Haiku, dan Lincoln menyatakan bahwa besok, dia harus pergi ke Bertrand dan menyatakan pemikirannya tentang mengapa dia harus menjadi pemimpin, dan Lucy menerima gagasan Lincoln.

Keesokan harinya, Lucy memberitahu anggota Mortician's Club bahwa dia harus menjadi pemimpin, karena dia membuat beberapa prestasi di klub. Melihat sudut pandangnya, Bertrand memutuskan untuk memberikan suara: siapa pun yang mendapat suara terbanyak dari klub akan ditunjuk sebagai pemimpin baru. Sepanjang hari, Lucy dan Haiku mencoba meyakinkan anggota lain untuk memberi mereka suara mereka, yang menghasilkan dasi dengan masing-masing tiga suara. Membutuhkan cara untuk memenangkan pemilihan, Lucy memanipulasi Lincoln untuk bergabung dengan klub, dan Lincoln, mengenakan pakaian goth-punk, segera menempatkan suaranya pada Lucy, dan Bertrand dipaksa untuk menerima suara karena dia di klub, menjadikan Lucy sebagai pemimpin baru.

Keesokan harinya, ketika Lucy merenungkan apa yang harus dilakukan dengan perannya sebagai presiden, dia mendengar Clyde (kemudian Kepala Sekolah Huggins) menangis di semak-semak karena maskot sekolah, Ricky the Rooster, telah meninggal. Lucy melihat kematian Ricky sebagai kesempatan sempurna untuk mengadakan prosesi pemakaman di sekolah. Sesampainya di kuburan, Lucy menemukan bahwa tidak ada seorang pun selain Lincoln yang hadir, dan Lincoln memberinya sebuah gulungan yang mengatakan bahwa karena ia ditunjuk sebagai pemimpin baru, semua orang berhenti. Berpikir bahwa dia tidak membutuhkannya, Lucy mengusulkan bahwa dia dan Lincoln akan mengadakan pemakaman sendiri.

Lincoln dan Lucy berusaha untuk mengadakan pemakaman Ricky, tetapi semuanya berjalan sangat cepat. Patung es yang ditugaskan Lucy hampir meleleh karena panasnya (sesuatu yang tidak dia ketahui), makanan yang terputus adalah nugget ayam, pemain sepak bola menangani orang-orang karena pemakaman berlangsung di lapangan sepak bola (yang mana Lincoln dan Lucy gagal memesan karena salah satu percaya yang lain akan melakukannya), dan ketika Lucy berusaha memberi Ricky hadiah yang layak dengan melemparkannya ke langit melalui trebuset, peti mati Ricky mengenai pesawat yang lewat. Ketika semua orang di audiensi berteriak pada Lucy, anggota Mortician's Club pergi karena betapa mengerikan layanan ini. Lucy mengejar mereka dan meminta maaf atas perilaku egoisnya, dan para anggota, merasa tidak enak untuk Lucy dan karena dia hanya melakukan yang terbaik, memutuskan untuk turun tangan dan memperbaiki keadaan.

S4E10A Hati gagak

Selamat tinggal, Ricky the Rooster...

Beberapa waktu kemudian, layanan pemakaman lain sedang diadakan, dan Klub Mortisia berhasil membuat hal-hal bekerja dengan mengirim Ricky dengan mengikat beberapa balon ke peti matinya, yang membuat dia pergi, sementara gagak membentuk hati di sekitar peti mati, dan Luna menyanyikan lagu untuk menghormati warisan Ricky. Layanan ini disambut dengan tepuk tangan meriah dari penonton. Ketika Lucy menyatakan bahwa Haiku adalah pemimpin yang lebih baik, Haiku menyatakan bahwa akan lebih baik jika mereka mengelola klub bersama, sebuah proposal yang dengan senang hati diterima Lucy.

Pemeran

Liam, Rusty, dan Stella tidak memiliki dialog pada episode ini.

Kontroversi

Tweet E-Boy

Tweet kontroversial.

Sehari sebelum rilis episode, Nickelodeon mempromosikan episode ini dengan merilis tweet di Twitter yang bertuliskan "the goth e-boy we didn't even know we needed" dengan gambar Lincoln mengenakan pakaian punk gothic-nya. Tweet itu sangat dicerca oleh para pengguna, yang mengkritik penggunaan istilah "e-boy" Nickelodeon (yang menggambarkan seorang anak laki-laki "mengenakan pakaian skater, cat kuku, dan satu anting-anting yang menggantung, dengan rambutnya dibelah tengah.") Sebagai alasan untuk bertindak keren dan modern kepada orang-orang. Sehari kemudian (hari rilis episode ini), Nickelodeon menghapus tweet tersebut.

Lagu

Trivia

  • Judul episode ini adalah referensi ke fakta bahwa ini tentang Mortician's Club, dan ketertarikan mereka dengan orang mati.
  • Menurut Darin McGowan, gerbang makam dimodelkan setelah gerbang kuburan tempat neneknya dimakamkan.[1]
  • Ini adalah episode pertama yang menunjukkan maskot Royal Woods Elementary, Ricky the Rooster.
  • Menurut Lincoln, Lucy telah merencanakan pemakaman sejak ia baru berusia 2 tahun.
  • Episode ini mengungkapkan bahwa Haiku telah menjadi bagian dari Morticians Club selama setahun.

Referensi

  • A Grave Mistake - Judul episode ini adalah frasa yang berarti kesalahan yang sangat buruk.
  • Jacqueline Kennedy Onassis - Menurut Darin McGowan, pakaian pemakaman yang dikenakan Lucy dalam episode ini didasarkan pada gaun pemakaman yang dikenakan oleh Ibu Negara AS yang almarhum ini ketika suaminya, presiden John F. Kennedy, terbunuh.[2]

Video

Sumber

L - B - S Episode The Loud House
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.