FANDOM


Informasi Episode

"Back in Black" adalah episode ke-7 dari musim kedua dan episode ke-59 The Loud House.

Alur

Ketika Lucy naksir seorang anak laki-laki "biasa dan normal", saudara-saudara perempuannya memutuskan untuk memberinya riasan.

Sinopsis

Lincoln bekerja keras membuat model Tata Surya yang berfungsi. Ketika Lincoln memeriksa untuk melihat apakah modelnya bekerja, tiba-tiba Lucy muncul, menakuti Lincoln, dan membuatnya menumpahkan darah palsu Lucy di seluruh proyeknya. Setelah Lucy membantu kakaknya membersihkan kekacauan dan menyempurnakan resep untuk darah palsunya, teman Lincoln, Rusty, datang dengan adiknya, Rocky, untuk membantu Lincoln menyelesaikan proyek. Ketika anak-anak lelaki itu sedang mengerjakan proyek, Lucy masuk dan tiba-tiba menatap Rocky, menyebabkannya menjatuhkan wadah berisi molase, dan melarikan diri dari tempat kejadian.

Dari waktu ke waktu, Lucy memata-matai Rocky, sangat tidak nyaman. Ketika Rocky bertemu Lucy di dapur, Rocky terlalu takut untuk berbicara dengannya. Ketika Lucy mencoba membantu Rocky dengan memberinya baju baru, karena bajunya berlumuran darah palsu, Rocky kehabisan rumah dengan panik. Prihatin, Rusty pergi juga untuk memastikan Rocky baik-baik saja.

Ketika Lincoln bertanya kepada Lucy apa yang sedang dilakukannya, Lucy menjelaskan bahwa dia mencoba berbicara dengan Rocky, tetapi dia terlalu takut untuk berbicara dengannya. Setelah Lincoln mempertanyakan apa yang coba dibicarakan Lucy dengan Rocky, Lucy menjelaskan bahwa dia mencoba berbicara dengannya tentang minatnya (seperti darah, memar, dan peralatan pembalseman). Lincoln menunjukkan bahwa Rocky mungkin tidak menyukai hal-hal seperti itu dan mengakui bahwa walaupun dia sendiri tidak mengenal Rocky dengan baik, dia hanya tampak seperti "anak biasa yang normal." Mempertimbangkan apa yang dikatakan kakaknya, Lucy naik ke atas.

Kemudian, Lori menuduh Lola mengambil lipstiknya (lagi) sementara Lola menuduh Leni mengambil parfumnya. Setelah Leni menuduh Lori mengambil salah satu gaunnya dan tiga saudara perempuan mulai berdebat tentang barang-barang mereka yang hilang, Lola menangkap aroma parfumnya yang berasal dari kamar Lynn dan Lucy. Setelah Lola awalnya berasumsi bahwa Lynn menggunakan parfumnya untuk menutupi bau peralatan olahraganya, dia dan dua saudara perempuannya yang tertua terkejut mengetahui bahwa Lucy adalah orang yang telah mengambil barang-barang mereka. Lucy menjelaskan kepada mereka bahwa dia naksir saudara laki-laki Rusty, Rocky, dan telah mengambil barang-barang mereka untuk mencoba dan membuat dirinya tampak "biasa dan normal" untuk membuat Rocky menyukainya. Tetapi ketika Lucy meminta maaf karena mengambil barang-barang mereka tanpa meminta mereka, alih-alih marah pada Lucy, ternyata Lori, Leni, Lola dan enam saudara perempuan mereka yang lain benar-benar telah menunggu sesuatu seperti ini dan kesembilan saudara perempuan Lucy ikut serta beri dia makeover untuk membuatnya tampak "biasa dan normal" untuk Rocky. Setelah makeover yang ditunggu-tunggu selesai, para suster memberikan nasihat kepada Lucy tentang apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan untuk mendapatkan perhatian Rocky. Ketika Lucy berlari keluar dari ruangan, Lincoln tiba di lantai atas, dan bertanya kepada saudara-saudaranya yang baru saja berlari melewatinya. Ketika mereka memberi tahu dia itu Lucy, mereka ingin dia membawa Rocky kembali ke Loud House. Ketika Lincoln mengatakan dia tidak perlu melakukannya, sekarang setelah proyeknya selesai, Lynn dengan sengaja menghancurkannya, sehingga memberi Lincoln alasan untuk membawanya kembali.

Ketika Lincoln dan Rusty memperbaiki proyek mereka yang rusak, Lucy datang dan mencoba merayu Rocky di bawah bimbingan para gadis. Tiba-tiba, Lori dan Bobby tiba, mengeluh bahwa mereka membutuhkan dua orang lain untuk pergi bersama mereka ke mini-golf (yang dipentaskan, mencatat betapa Bobby tidak siap). Mereka memutuskan untuk membawa Lucy dan Rocky. Di Hole In One-derland, Lori, Bobby, Lucy, dan Rocky bermain mini-golf. Lori sengaja mengacau sehingga Bobby bisa membantunya. Lucy mencoba melakukan hal yang sama, tetapi hanya berhasil menyakiti Rocky. Di lubang berikutnya, Rocky memutar tembakannya, tetapi Lucy bertepuk tangan dan mendorongnya ke dalam air. Saat lubang bertema kuburan, Lucy, tertarik dengan salah satu peti mati di lubang itu, mencoba memanjat ke dalamnya, tetapi Lori tidak mengizinkannya. Ketika Lori dan Lucy berjuang, mereka secara tidak sengaja menjebak Rocky di salah satu peti mati terbuka, yang akhirnya menghancurkan seluruh perjalanan.

Kembali di Rumah Keras, Lori dan Lucy tiba kembali ke rumah, dan Lucy mengatakan kepada gadis-gadis dia gagal, dan semua orang meminta maaf kepadanya karena mencoba mengubah siapa dia, mengakui bahwa mereka mencintainya seperti dia. Ketika Lucy kembali ke atas, Lori dan gadis-gadis lain belajar pelajaran mereka: "Kamu bisa mengeluarkan gadis itu dari peti mati, tetapi kamu tidak bisa mengambil peti mati dari gadis itu". Ketika Lincoln berjalan dengan membawa proyeknya, dia melihat Lucy berbicara dengan payudara Edwin, meratapi bagaimana Rocky tampaknya tidak menyukainya (apakah sebagai gadis "biasa dan normal" atau hanya sebagai dirinya sendiri). Ketika Lucy berbaring di peti matinya, Lucy memanggil kelelawar hewan peliharaannya, dan kelelawar itu melewatinya, mengejutkan Lincoln dan sekali lagi, menyebabkannya merusak proyeknya.

Di kediaman Spokes, Lincoln dan Rusty (sekali lagi) mencoba memperbaiki proyek. Ketika Rocky masuk berlumuran darah, Rusty pingsan. Ketika Lincoln menemukan bahwa Rocky memiliki wadah berisi darah palsu, dia mengatakan bahwa dia ingat Lucy membuatnya dan berpikir itu keren, jadi dia memutuskan untuk mencobanya. Ini memberi Lincoln ide. Dia sengaja merusak proyek itu, dan memberi tahu Rusty bahwa mereka harus kembali ke rumahnya untuk memperbaikinya.

Di Loud House, ketika Lincoln dan Rusty (lagi-lagi) memperbaiki proyek, Lincoln meminta Rocky untuk mengambil beberapa soda dari dapur (karena Lucy ada di dapur). Rocky dan Lucy saling bertemu, dan melakukan percakapan yang layak. Ketika Lucy bertanya kepada Rocky mengapa dia takut untuk berbicara dengannya ketika mereka bertemu, Rocky mengakui bahwa dia pikir dia terlalu keren untuknya, dan dia tidak tahu harus berkata apa. Dengan wajah Lucy dan Rocky yang memerah, Lucy menawarkan untuk menunjukkan kepada Rocky koleksi peti matinya, dan ia menerimanya.

Ketika Lincoln dan Rusty dengan hati-hati memindahkan proyek mereka ke sekolah, Lucy dan Rocky tiba-tiba muncul di belakang mereka, mengatakan bahwa mereka akhirnya menyempurnakan darah palsu mereka. Ketika mereka mengungkapkan bahwa mereka membuatnya lebih baik dengan menambahkan kernel popcorn untuk masalah otak, Rusty, jijik pada apa yang dilihatnya, pingsan, menyebabkannya menjatuhkan proyek, menghancurkannya sekali lagi untuk keempat kalinya, banyak yang mencemaskan Lincoln.

Pemeran

Girl Jordan, Joy, Mollie, dan Boy Jordan tidak memiliki dialog pada episode ini.

Trivia

Referensi Budaya

Kesalahan

Klip

RintisanArtikel "Tidak Ada Apa-apa Di Sini!"
Artikel ini adalah sebuah rintisan. Kamu dapat membantu The Loud House Wikia dengan mengembangkannya.
L - B - S Episode The Loud House
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.