Informasi Episode

"Dihantui!" (Inggris: "Ghosted!") adalah episode ke-6 (ke-7 dalam urutan produksi) dari musim kelima, episode ke-205, dan episode setengah jam kesepuluh The Loud House.

Alur

Lori mendapat bantuan dari Lincoln dan Clyde untuk mengusir hantu yang menghantuinya, tetapi tim golf Fairway mulai kesulitan sehingga dia harus membawanya kembali.

Sinopsis

Bagian I

Di Universitas Fairway, Lori sedang melatih pukulannya di driving range untuk turnamen Petosky Open mendatang. Setelah mengayunkan bola, Lori bertanya kepada Bobby bagaimana dia melakukannya, dan dia mengatakan bahwa dia melakukannya dengan baik tetapi menutup telepon karena mengulur-ulur pelanggan. Setelah menutup telepon, Lori menyiapkan bola lain, tetapi yang mengejutkannya, satu bola telah diletakkan di tee-nya. Ketika Lori melihat bahwa tidak ada orang di dekatnya, dia mencoba untuk menyingkirkan klubnya, ketika tiba-tiba, salah satu klub mulai mengambang dengan aura misterius. Merasa seperti dia berlatih terlalu banyak, Lori meninggalkan jangkauan.

Tak lama kemudian, Lori percaya bahwa dia sedang dihantui oleh hantu, saat buku perpustakaan mulai mengapung, dia disuguhi minuman tanpa ada orang di sekitarnya, dan suara apa pun di asramanya membuatnya gila. Menyadari dia kehilangannya, Lori melanjutkan untuk memanggil Lincoln dan Clyde, yang sedang menonton ARGGH! di rumah Clyde. Ketika Lori mengatakan bahwa dia percaya bahwa dia sedang dibuntuti oleh hantu, Lincoln dan Clyde setuju untuk membantunya mengusirnya.

Keesokan harinya, Lynn Sr. menurunkan Lincoln dan Clyde di Universitas Fairway, dan Lori melanjutkan untuk menunjukkan keduanya di mana dia melihat hantu itu. Saat melihat-lihat di sekitar driving range, mereka menemukan beberapa residu ektoplasma (ghost goop), dan ketika Lincoln mencoba mengambil beberapa untuk mengujinya, dia secara tidak sengaja melemparkan zat lengket ke Pelatih Niblick, menyebabkan dia menabrakkan kereta golfnya ke dalam bahaya air. Saat ketiganya pergi, dan setelah Niblick keluar, gerobak secara misterius ditarik keluar dari air dan ditempatkan kembali ke lapangan. Di bar minuman, Lincoln dan Clyde bertanya kepada Lori bagaimana minuman itu disajikan untuknya, tetapi pergi setelah mereka memercikkan cairan itu ke petugas kebersihan. Tepat sebelum petugas kebersihan dapat mengepel lantai, cairan itu secara misterius dibersihkan dari lantai, yang membuatnya bingung.

Perhentian terakhir adalah perpustakaan. Ketika Lori menyatakan bahwa buku itu mulai melayang, salah satu buku mulai melayang di belakangnya, mendorong anak laki-laki itu untuk mencoba dan menembak jatuh. Setelah pengejaran singkat di sekitar perpustakaan, hantu itu pergi melalui pintu keluar api, dan setelah pintu dibuka, alarm berbunyi dan menyalakan alat penyiram, yang sangat mengganggu pustakawan. Ketiganya melanjutkan untuk mengejar hantu melalui hutan. Setelah Lori diberi hoodie oleh Clyde, mereka melihat hantu itu tepat di atas mereka. Lincoln memberi tahu hantu itu untuk meninggalkan Lori sendirian karena itu membuatnya takut. Saat hantu bereaksi terhadap rasa malu ini, Lincoln dan Clyde melanjutkan untuk menghalau dengan mengulangi "Tinggalkan Lori Loud sendiri!" Dalam hitungan detik, hantu itu menghilang, dan Lori berterima kasih pada anak laki-laki itu atas bantuan mereka.

Keesokan harinya, ketika Lori bersiap untuk berlatih untuk turnamen Petosky yang akan datang, dia menemukan bahwa sesama pegolf sedang berjuang untuk masuk ke pertandingan mereka, karena mereka tidak bisa mengeluarkan bola dari bahaya air, di sekitar pohon atau di luar perangkap pasir. Ketika Raj, salah satu pegolf, mengatakan bahwa Shanks menghilang secara misterius, Lori bertanya siapa Shanks. Memaafkan Lori untuk perangkap pasir, Raj melanjutkan dengan menceritakan kisah Shanks Bogey.

Shanks Bogey adalah "bisikan golf" dari Universitas Fairway dan dipandang sebagai jimat keberuntungan bagi para siswa. Ceritanya dimulai pada tahun 1900, ketika Universitas Fairway sedang berjuang selama pertandingan kejuaraan. Ketika Fairway tampaknya akan kalah, caddy mereka, Shanks, membantu mereka dengan mengetahui dengan tepat klub mana yang akan digunakan di hole mana pun atau melakukan apa pun untuk tim. Dukungannya kepada tim sangat bersyukur, sehingga setelah dia lulus, dia diberi pertunjukan penuh waktu sebagai caddy sekolah, dan akan terus membantu selama bertahun-tahun yang akan datang, bahkan setelah dia meninggal.

Setelah menyelesaikan cerita, Raj memberi tahu Lori satu lagi informasi penting tentang Shanks: dia adalah hantu yang tinggal di sekitar sekolah. Ketika Raj mengatakan itu karena Shanks belum datang untuk membantu tim, permainan semua orang dimatikan. Sekarang mengetahui kebenaran, Lori menyadari bahwa dengan mengusir hantu yang seharusnya menghantuinya, dia hanya menempatkan seluruh timnya dalam bahaya.

Bagian II

Menelepon Lincoln, Lori memberitahunya bahwa hantu yang dia dan Clyde buang tadi malam sebenarnya penting bagi sekolah, dan membutuhkan bantuannya dan Clyde untuk membawanya kembali. Namun, Lincoln menunjukkan bahwa dia dan Clyde berurusan dengan penghancur hantu. Ketika Lori mengatakan bahwa tanpa hantu, hari-harinya di Fairway akan berakhir (dan kehilangan semua rambutnya karena stres terus-menerus). Saat mencoba mencari solusi, Lincoln menemukan Lucy dan sesama anggota Mortician's Club sedang melakukan mantra levitasi, dan memberi tahu Lori bahwa dia tahu persis dengan siapa dia bisa mendapatkan bantuan.

Beberapa waktu kemudian, Lucy dan Mortician's Club tiba di Fairway dengan mobil jenazah. Setelah mereka keluar dari peti mati bergulir (kecuali Boris, yang terjebak, dan ketika dia keluar, dia mendarat di atas menara pemandu sorak), Lori memberi tahu mereka bahwa dia membutuhkan bantuan mereka untuk membawa kembali hantu Shanks Bogey.

Pada malam hari, Lucy, para anggota, dan Lori mencoba melakukan mantra pemanggilan dengan cincin lilin dan buku tahunan dari tahun 1900. Geng tersebut mencoba untuk memanggil kembali Shanks dengan nyanyian, tetapi itu menghasilkan kegagalan. Selanjutnya, mereka mencoba membuat persembahan untuk Shanks berupa makanan favoritnya. Saat bersembunyi di balik rak buku, mereka mendengar seseorang memakan persembahan, tetapi ternyata sebenarnya para siswa yang memakannya. Dalam upaya terakhir untuk membawa Shanks kembali, Lucy mengungkapkan bahwa dia dulu berada di grup teater dan menyarankan bahwa jika mereka menari seperti tahun 1900 untuk lagu favoritnya, dia mungkin akan kembali. Saat Dante memainkan lagu di piano sementara Lori, Lucy dan yang lainnya menari, mereka menemukan aura biru melayang di atas mereka, dan percaya itu adalah hantu. Namun, ternyata itu adalah bola disko, dan regu pemandu sorak (dengan Boris) menyerbu untuk merayakannya. Ketika Lucy menyatakan bahwa dia tidak tahu cara lain untuk membawa Shanks kembali, mereka menemukan bola disko dengan cahaya yang sama seperti hantu. Mengingat bahwa cermin pecah adalah cara paling efektif untuk melihat roh, Lucy diberi tahu bahwa Shanks sudah berakhir di pemakaman universitas. Kelompok itu mencoba untuk pergi ke sana, tetapi Lori, mengetahui bahwa dia bertanggung jawab atas pengusirannya, mengatakan bahwa dia akan mengurusnya, banyak kecemburuan dari Klub Pemakaman.

Di Pemakaman Hijau Abadi, Lori berusaha menemukan Shanks untuk meminta maaf padanya. Selama pencariannya, dia menemukan batu nisan Shank dan mencoba untuk mengatakan kepadanya bahwa dia menyesal telah mengusirnya dari Fairway. Ketika Lori tidak mendapat tanggapan, dia berasumsi bahwa dia masih kesal. Namun, Lori menemukan bola di tee menyala dan berasumsi bahwa dia bisa membuatnya terkesan dengan beberapa putaran. Setelah diberitahu untuk menggunakan tongkat tertentu setelah mengambil tongkat yang salah, Lori berhasil memasukkan beberapa bola dengan bantuan Shanks. Setelah mempelajari beberapa trik baru, Lori bertanya apakah dia masih bersedia untuk kembali. Tidak mendapat tanggapan, Lori dengan sepenuh hati mengatakan bahwa Petoskey Open besok, dan dia tidak akan membantu, setidaknya dia harus melakukannya untuk yang lain, dan pergi.

Keesokan harinya, di Petoskey Open, Lori, sekarang mengenakan wig untuk menutupi kepalanya yang botak, mengayunkan tongkatnya ke bolanya, menyebabkannya mendarat di perangkap pasir. Saat memasukkan bolanya ke dalam perangkap pasir yang dalam, Lori mengeluh bahwa matahari ada di matanya. Tiba-tiba, payung di tas emasnya mulai melayang dan terbuka untuknya. Mengayunkan bolanya, Lori berhasil mendaratkannya di lubang, sehingga Fairway memenangkan kejuaraan. Melihat hantu Shanks, Lori menemukan bahwa dia telah memaafkannya dan berterima kasih atas bantuannya. Saat Keluarga Loud bersorak untuk Lori, Lucy dan Klub Pemakaman menonton Boris bersenang-senang dengan para pemandu sorak, membuat Lucy percaya bahwa dia tinggal bersama mereka.

Pemeran

Lily dan Rita tidak memiliki dialog pada episode ini.

Trivia

  • Episode ini mengungkapkan bahwa hantu bernama Shanks Bogey tetap tinggal di sekitar kampus Universitas Fairway, dan dipandang sebagai hal yang baik bagi para siswa, karena pengaruhnya memungkinkan mereka untuk berhasil dalam pertandingan kejuaraan. Tanpa Shanks, para siswa tidak akan mampu bermain golf dengan baik.
  • Ketika Lincoln dan Clyde sedang menonton ARGGH!, serangan "hantu" Hunter Spector jelas merupakan sweter. Ini adalah panggilan balik untuk episode Musim 2 "ARGGH! Ini Nyata?", di mana acara itu diturunkan untuk dipentaskan seluruhnya.
  • Fisika kartun:
    • Menurut Boris, tulangnya berlubang, yang membuatnya memiliki keseimbangan yang sangat baik.
    • Boris mampu memutar seluruh kepalanya 360 derajat.

Rujukan kebudayaan

  • Ghosted! - Judul episode ini kemungkinan besar mengacu pada istilah "ghosting", praktik penghentian semua komunikasi dan kontak dengan pasangan, teman, atau individu serupa tanpa peringatan atau pembenaran yang jelas dan kemudian mengabaikan setiap upaya untuk menjangkau atau berkomunikasi yang dilakukan oleh pasangan, teman, atau individu tersebut.
  • Ghostbusters - Lori merujuk pada lagu tema ikonik film tahun 1984 ini dengan bertanya pada dirinya sendiri, "Siapa yang akan Anda telepon?" ketika dia menyatakan bahwa dia kehilangan akal sehatnya.
  • Arnold Palmer - Minuman yang diminta Lori di bar minuman adalah minuman non-alkohol yang dibuat dengan limun dan es teh, kombinasi yang dinamai pegolf profesional terkenal ini.

Video


L - B - S Episode The Loud House
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.