FANDOM


Informasi Episode

"Driving Ambition" adalah episode ke-41 dari musim ketiga, dan episode ke-142 dari serial The Loud House.

Alur

Ketika Lori mengetahui bahwa pelatih golf dari mimpinya datang untuk melihat permainannya, ia mendapat yips.

Sinopsis

Lori berada di lapangan golf bersama tim golf universitasnya. Dia berhasil memasukkan bolanya ke dalam lubang dengan konsentrasi yang dalam, dan disemangati oleh rekan satu timnya. Pelatih golf Lori, Pelatih Hutch, memuji Lori karena melakukan yang terbaik, dan mengumumkan bahwa ia telah mengundang pelatih golf dari Universitas Fairway untuk datang dan melihat Lori bermain. Lori terkejut dengan pengumuman ini, karena dia menyatakan bahwa itu adalah mimpinya untuk kuliah di Universitas Fairway, dan percaya bahwa jika dia diterima, dia akan memiliki kehidupan yang bahagia dengan Bobby dan memiliki 11 anak. Ketika Lori memberi tahu orang tuanya tentang berita ini, Lincoln menawarkan untuk menjadi caddy Lori untuk besok, dan Lori dengan senang hati menerima.

Keesokan harinya, Lori dan tim universitasnya berada di lapangan golf, dengan Lincoln membawa tas golf Lori. Ketika pelatih membiarkan Lori mengambil gilirannya, Lori, setelah mendapatkan tongkat "driver"-nya, mengayunkan bola, tetapi itu tidak terbang cukup jauh. Lori mencoba untuk berayun lagi, tetapi hanya berhasil membuat bola memantul dari pohon, dan terbang kembali padanya. Sepanjang hari, keterampilan golf Lori tampaknya telah mencapai titik yang diperdebatkan, karena Lori tampaknya tidak bisa mengenai bola dengan benar, dan hanya berhasil mengayunkan bolanya ke danau, mengayunkan bola ke kereta golf, dan gagal mendapatkan bolanya keluar dari perangkap pasir.

Setiba di rumah, Lori merasa sedih karena keterampilannya telah meninggalkannya, tetapi dengan sedikit bantuan dari Luna, Lynn dan Lola, Lori mendapat kepercayaan diri untuk berusaha lebih keras. Tiba di Hole In One-derland, Lori berupaya meningkatkan keterampilannya, dengan para saudari memberikan bantuan tambahan:

  • Ketika Lori tidak dapat memegang putternya karena keringat di tangannya, Lynn bercerita tentang kapan dia mengalami masalah yang sama. Selama pertandingan bola basket, kedua tim diikat, dan hanya ada satu detik tersisa. Lynn harus membuat dunk yang menang, tetapi karena dia sangat berkeringat, dia tidak bisa memegang bola. Dia menemukan bahwa dia memiliki senjata rahasia: bedak. Dia menggunakan itu untuk mengeringkan tangannya untuk memegang bola, dan memberikan tembakan kemenangan kepada timnya. Setelah mengoleskan bedak ke tangan Lori, Lori sekarang dapat berhasil memegang putter-nya.
  • Ketika Lori mencoba mengayunkan bola, Lori mencatat bagaimana dia tidak bisa berhenti gemetaran. Luna menceritakan sebuah kisah ketika dia memiliki masalah yang sama. Selama pertunjukan, Luna kesulitan menjaga dirinya tetap diam, tetapi dia mengatakan pada dirinya sendiri untuk melantunkan mantra sehingga dia dapat berkonsentrasi, dan berhasil tampil tanpa hambatan. Lori akhirnya menciptakan mantranya sendiri untuk berkonsentrasi: "Jangan terlalu memikirkannya, santai dan tenggelamkan."
  • Sebelum Lori bisa mengayun, dia mencatat seberapa cepat jantungnya berdetak. Lola bercerita tentang saat dia mengalami masalah yang sama. Lola berkompetisi dalam kontes Little Miss Cheese Curds, dan memiliki detak jantung yang tidak menentu. Lola berhasil memperlambat detak jantungnya dengan teknik pernapasan yang disebut 4-7-8 (menarik napas selama empat detik, menahannya selama tujuh detik, dan bernapas selama delapan detik).

Menggunakan ketiga teknik ini, Lori dapat berhasil menempatkan bola dengan benar.

Keesokan harinya, Lori dan timnya berada di lapangan golf, dan Pelatih Hutch memperkenalkan Lori kepada pelatih golf Universitas Fairway, Pelatih Niblick. Terkejut dengan penampilannya, Lori mencoba mengasah keterampilannya, tetapi kegelisahannya yang dalam muncul, dan tidak mampu melawan mereka dengan keterampilan yang diperintahkan kepadanya. Untuk paruh pertama pertandingan, keterampilan Lori mencapai titik terendah mereka lagi, dan sebagai hasilnya, Lori berada di bagian bawah papan skor. Ketika Lori mengomel tentang skor yang gagal, Rita dan Lynn Sr. membuatnya merasa lebih baik dengan mengatakan kepadanya bahwa bahkan jika dia tidak akhirnya menang, sesuatu yang baik pada akhirnya akan terjadi. Dengan sedikit motivasi ini, Lori mampu bermain golf dengan baik, dan akhirnya berada di peringkat pertama.

S3E22B I was going to leave

Pelatih Niblick memutuskan untuk memberi Lori tempat di timnya.

Meskipun menjadi pemenang, Lori menemukan bahwa Pelatih Niblick tidak hadir, dan percaya bahwa ia pergi karena permainannya yang buruk sebelumnya. Tiba-tiba, terungkap Pelatih Niblick masih hadir. Dia mengatakan pada awalnya dia akan pergi, tetapi karena Lori mengayunkan bola golf ke kaca depan mobilnya, dia memutuskan untuk tetap di sana, dan sebagai hasilnya, dia melihat betapa bagusnya seorang pemain golf Lori sebenarnya. Sebagai hasilnya, ia memberi Lori tempat di tim golfnya (serta tagihan untuk kerusakan kaca depannya yang rusak kepada Rita dan Lynn Sr.).

Pemeran

Leni, Luan, Lucy, Lisa, Lily, Flip, Bobby, dan 11 anak dalam fantasi Lori tidak memiliki dialog pada episode ini.

Trivia

  • Judul episode ini adalah referensi halus untuk ayunan golf yang disebut sebagai "drive".
  • Pada kartu judul, tee "Lincoln" menyala oranye, merujuk polo oranye-nya.
  • Episode ini menandai kembalinya Hole In One-derland, yang pertama kali muncul di episode "Back in Black".
  • Menurut Lincoln, Rusty dulunya adalah caddy golf, dan menjadi kaya karena tips yang didapatnya.
  • Menurut Lori, tongkat golf yang dia gunakan sebelumnya dimiliki oleh Kakek.
  • Menurut kilas balik Lynn, dia akhirnya memenangkan turnamen bola basket beberapa saat setelah peristiwa episode "Net Gains".
  • Sindiran: Dalam video Universitas Fairway, profesor itu bertanya kepada mahasiswanya apa akar pangkat tiga dari 64 itu. Salah satu mahasiswa berteriak "Empat!", dan mahasiswa lainnya, berpikir dia berkata "Depan!", dengan cepat menundukkan kepala mereka seolah-olah bola terbang ke arah mereka.

Referensi Budaya

  • Driving Ambition - Judul episode ini adalah ungkapan yang berarti keinginan yang sangat besar untuk melakukan atau mencapai sesuatu.
  • The Golden Girls - Beberapa nama pada kartu skor adalah nama-nama karakter dalam sitkom ini:
    • D. Zbornak - Dorothy Zbornak
    • R. Nylund - Rose Nylund
    • B. Deveraux - Blanche Deveraux
    • S. Petrillo - Sophia Petrillo
  • Nama-nama tambahan pada kartu skor sebagian besar adalah nama-nama aktris terkenal:
    • C. Burnett - Carol Burnett
    • J. Andrews - Julie Andrews
    • V. Lawrence - Vicki Lawrence
    • E. Stritch - Elaine Stritch
    • M. Gonzalez - Miguel Gonzalez (perancang properti; di papan cerita asli Jordan Koch A. Lansbury [Angela Lansbury] muncul di tempatnya)
    • J. Garland - Judy Garland
  • Ed McMahon - Pria yang menyerahkan Lori cek besar-besaran dalam urutan mimpinya adalah karikatur aktor dan komedian yang menjabat sebagai juru bicara American Family Publishers (tidak, seperti yang dipercayai umum, Publisher's Clearing House yang lebih terkenal, yang dikenal karena mengejutkan pemenang dengan cek besar).

Kesalahan

  • Ketika Lynn menaburkan bedak di tangan Lori, garis-garis pada rok Lori lebih panjang dari biasanya.

Video


L - B - S Episode The Loud House
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.