The LoudCasa Wiki
Advertisement
Informasi Media

"Kebiasaan Sutradara" (Inggris: "Director's Rut") adalah episode ke-25 (ke-26 dalam urutan produksi) dari musim kelima, dan episode ke-224 The Loud House.

Alur

Luan meminta bantuan Tuan Coconuts setelah dia berjuang untuk mengarahkan drama sekolahnya.

Sinopsis

Luan berpartisipasi dalam kontes penulis naskah, serta siswa Java Club lainnya. Satu minggu setelah Luan mengirimkan naskahnya, Bu Bernardo datang dan memberi tahu para anggota bahwa siapa pun naskah yang dipilih akan mengarahkan permainan mereka. Bu Bernardo mengumumkan bahwa setelah mempertimbangkan dengan cermat, dia telah memilih naskah Luan sebagai naskah pemenang, dan Luan sangat gembira bahwa dia dapat mengarahkan permainan itu.

Belakangan, Luan memberi tahu anggota Java Club yang lain bahwa dramanya, Don't Sassafras Me: The Life and Times of Joannie Sassafras, berkisah tentang idolanya: seorang komedian bernama Joannie Sassafras yang menjadi besar sebagai pelawak dengan mengambil kesempatan. Setelah memberikan naskah kepada semua orang untuk melihat siapa yang mereka mainkan, Luan bersiap untuk mulai mengarahkan drama tersebut. Namun, untuk setiap adegan yang mereka coba latih, para anggota akan menambahkan tambahan mereka sendiri, termasuk...

  • Amy dan Rex memasukkan diri mereka sendiri dalam adegan yang tidak mereka ikuti
  • Shannon (memerankan Joannie) berbicara dengan aksen Inggris cockney, meskipun Joannie adalah orang Amerika
  • Lyberti menyanyikan sebuah lagu (meski bukan musikal), dan Amy melakukan tap dance untuk memeriahkan suasana

Ketika Luan duduk di kursi sutradara setelah mengambil lima, dia menjelaskan kepada Tuan Coconuts bahwa teman-temannya membuat begitu banyak perubahan, itu menyimpang dari rencana awalnya. Tiba-tiba, Amy dan Rex terjatuh ke dalam pit orkestra, dan menjadi terinspirasi untuk menambahkan adegan mereka mengadakan kompetisi karate. Tidak tahan lagi, Luan keluar dari sekolah dan menyatakan bahwa produksinya adalah bencana. Tuan Coconuts mendesaknya untuk melawan mereka, Luan menolak, mengatakan dia tidak ingin teman-temannya marah padanya. Ketika Tuan Coconuts mengatakan bahwa dia tidak memiliki masalah dalam mengungkapkan pikirannya, Luan tiba-tiba mendapat ide.

Keesokan harinya, ketika Java Club tiba untuk latihan, mereka menemukan bahwa Tuan Coconuts telah mengambil alih peran sebagai sutradara drama tersebut, yang membuat semua orang bingung, karena hanya Luan yang mengambil kepribadian yang berbeda. Namun, mereka segera mengetahui secara langsung bahwa dengan Tuan Coconuts di kursi sutradara, dia lebih keras terhadap mereka, karena dia menghukum siapa pun yang mencoba menyimpang dari naskah, seperti...

  • Memerintahkan Shannon untuk berlari 20 putaran di sekitar kursi saat menyarankan agar dia terjun payung ke tempat kejadian alih-alih menggunakan sepatu roda
  • Membuang seember air ke Spencer saat dia menyarankan untuk mengenakan kostum hot dog dari drama sebelumnya
  • Melempar pai ke Lyberti saat dia menyarankan menggunakan hoverboard untuk memasuki sebuah adegan alih-alih berjalan
  • Melempar karung pasir ke Rex saat menyarankan menunggang kuda

Saat latihan berakhir, Luan berterima kasih kepada Tuan Coconuts karena telah membantu membawa produksi ke visi aslinya.

Keesokan harinya, drama itu akan tayang perdana malam ini, dan tinggal satu jam lagi sampai tirai ditutup. Ketika Luan tiba, dia hanya melihat Benny yang hadir. Dia menjelaskan bahwa semua orang berhenti bermain karena mereka takut pada Tuan Coconuts dan perilakunya yang keras. Ketika Luan mulai panik tentang apa yang harus dilakukan, Bu Bernardo, setelah menyamar ke latar belakang dinding bata di atas panggung, keluar dan mengatakan kepadanya bahwa alasan mengapa dia memilih permainannya dari semuanya adalah karena itu tentang seorang wanita yang berdiri untuk membuat perbedaan. Dia memberi tahu Luan bahwa dia perlu berbicara dengan teman-temannya sendiri daripada menggunakan Tuan Coconuts untuk melakukannya untuknya. Dengan semangat, Luan melanjutkan untuk melakukannya. Mendekati teman-temannya, Luan meminta maaf atas apa yang terjadi kemarin, mengatakan bahwa mereka terus menambahkan perubahan mereka sendiri, rasanya dia tidak lagi memiliki kendali. Teman-temannya memaafkannya, meminta maaf karena mengganggu naskah, dan setuju untuk kembali mengerjakan drama itu.

Kemudian, setelah pertunjukan selesai, penonton memberikan tepuk tangan meriah, dan Shannon memperkenalkan Luan kepada penonton. Luan berkata bahwa dia tidak akan bisa menyelesaikan drama itu tanpa bantuan Bu Bernardo, dan menyuruhnya untuk ikut membungkuk. Tiba-tiba Bu Bernardo datang dengan turun di atas karung pasir, ketika tiba-tiba, tali yang dipegangnya putus, menyebabkan dia terjatuh ke dalam lubang orkestra.

Pemeran

Trivia

Rujukan kebudayaan

  • Director's Rut - Judul episode ini adalah plesetan dari "director's cut (potongan sutradara)", sebuah media yang disunting dengan cara yang awalnya dibayangkan oleh sutradara.
  • A Streetcar Named Desire - Spencer menyebutkan bahwa sekolah menengah pernah memainkan drama berjudul A Meat Cart Named Desire, parodi dari drama gothic selatan ini.

Kesalahan

  • Saat Tuan Coconuts bertanya apakah ada orang lain yang ingin mengubah drama Luan, mulutnya bergerak seperti mulut manusia.

Video


L - B - S Episode The Loud House
Advertisement