FANDOM


Informasi Episode

"Spell It Out" adalah episode ke-28 dari musim kedua dan episode ke-80 The Loud House.

Alur

Bosan dengan saudara-saudaranya berjalan di sekelilingnya, Lucy beralih ke buku mantra untuk memberi pelajaran kepada saudara-saudaranya.

Sinopsis

Lucy tiba kembali ke rumah setelah berjalan-jalan setiap malam dengan kelelawar hewan peliharaannya, Taring, dan ketika dia menuju ke atas, dia melihat saudara kandung mengecat kamar mandi merah muda (warna yang paling tidak disukai). Yang lain mengatakan kepadanya bahwa selama pertemuan saudara terakhir mereka (yang tidak dia hadiri), saudara-saudara semuanya memutuskan untuk mengecat kamar mandi dengan warna merah muda, bukan hitam.

Kemudian, Lucy mencoba memanggil roh dengan hewan peliharaan, tetapi ketika dia mencoba memanggilnya, dia terganggu oleh Lori mengobrol dengan seseorang di teleponnya, Lincoln bermain game online, dan Lynn bermain paddleboat dengan Lana, Lola, dan Bunga bakung. Lucy mencoba menyuruh saudara-saudaranya untuk tenang, tetapi Lily hanya memukulnya dengan dayung.

Pada jam makan malam, Lynn Sr mengungkapkan bahwa ada satu keping terakhir yang tersisa, dan bertanya siapa yang menginginkannya. Lucy mengangkat tangannya, tetapi Lola berlari menyeberangi meja untuk mendapatkannya, mengabaikan fakta bahwa Lucy mengangkat tangan terlebih dahulu.

Di ruang tamu, saudara kandung tiba untuk menonton TV. Lucy meraih kendali jarak jauh, dan menyalakan The Vampires of Melancholia. Namun, saudara kandung menolak gagasan itu, dan Lana mengambil jarak jauh dari Lucy untuk menonton acara audisi. Lucy mengeluh bahwa dia memiliki remote pertama, tetapi Luna memberitahunya bahwa mereka juga memutuskan apa yang harus ditonton selama pertemuan saudara (yang dia juga tidak hadir). Marah, Lucy mencoba melampiaskan kemarahannya dengan sebuah puisi, tetapi bukunya secara tidak sengaja dihancurkan oleh salah satu bahan kimia Lisa yang tumpah.

Tidak senang dengan pengabaian saudara-saudaranya, Lucy mundur ke loteng, dan ternyata tempat itu juga penuh dengan harta benda mereka. Sambil membersihkan kekacauan, dia menemukan sebuah peti tua milik Nenek Agung Harriet, dan menemukan sebuah buku mantra di dalam kompartemen rahasia. Senang dengan penemuannya, dia memutuskan untuk menggunakan buku itu untuk membalas dendam pada saudara-saudaranya. Mengucapkan mantra dari buku, Lucy menonaktifkan ponsel Lori, membuat Lana tidak bisa duduk, karena pantat yang gatal, dan mengutuk Lisa dengan jari lengket yang sebenarnya. Sayangnya, rencananya menjadi bumerang, ketika sebagian besar saudara kandungnya berkompromi, dengan Lori hanya mengundang teman-temannya untuk berbicara, Lana menggunakan Edwin sebagai penggaruk pantat (yang membuat Lucy kesal), dan Lucy sendiri terjebak pada Lisa.

Dalam frustrasinya, Lucy tersandung mantra yang lebih kuat di buku mantra. Ketika Lucy mencoba memanggil mantranya, Lincoln dan Luan tiba untuk bertanya pada Lucy apakah dia ingin mengunjungi Pop-Pop, tetapi dia menolak dengan sopan. Setelah anggota keluarga yang lain pergi, Lucy mulai bekerja menyiapkan mantera, menaburkan tempat tidur saudara-saudaranya dengan zat ajaib yang akan membuat mereka tidak bersuara.

Pagi berikutnya, mantera itu tampaknya berhasil, karena semua saudara Lucy menjadi bisu, sangat menyenangkan baginya. Lucy mengambil keuntungan dari suara-suara mereka yang hilang, dengan membuat mereka mengecat kamar mandi menjadi hitam, mendapatkan semua sisa makanan, dan menonton acaranya, semua sementara tidak ada yang bisa menolaknya.

Akhirnya, Lucy menyadari bahwa mantranya telah mengambil korban yang mengerikan pada saudara-saudaranya. Lynn dikeluarkan dari tim dayung karena tidak dapat memimpin timnya, Lincoln tidak dapat berkomunikasi dengan teman-temannya melalui permainan online-nya, mengakibatkan karakter mereka terbunuh, dan teman-teman Lori percaya dia memberi mereka perlakuan diam, sehingga mengakhiri mereka persahabatan. Lucy, kembali ke loteng, mengakui bahwa dia tidak bermaksud merusak hidup mereka, dan menemukan bahwa agar mantra itu diputuskan, dia harus memindahkan kutukan itu kepada dirinya sendiri.

Di kamar Lori dan Leni, Lucy mengakui memberikan mantra pada saudara kandung, dan hanya ingin memperbaiki keadaan. Namun, saudara kandung (diam-diam) menertawakan ini, menjelaskan bahwa mantranya tidak membuat mereka kehilangan suara mereka. Ternyata selama pertandingan shuffleboard Pop-Pop hari sebelumnya, mereka bersorak sangat keras, mereka kehilangan suara karena laringitis, atau radang pita suara di laring. Juga terungkap bahwa "mantra" yang dipanggil Lucy tidak benar-benar terjadi. Ponsel Lori memiliki baterai rendah, Lana tanpa sengaja berguling-guling di poison ivy, dan Lisa menjadi lengket sebenarnya karena dia menumpahkan salah satu formula. Lucy kemudian meminta maaf atas kesalahannya, dan saudara-saudaranya yang pendiam juga meminta maaf kepada Lucy, dan memutuskan untuk membuatnya merasa lebih baik dengan menonton pertunjukan favoritnya bersama mereka semua, sangat menyenangkan bagi Lucy.

Di loteng, Lucy memutuskan untuk menyimpan buku mantera itu, dan memberi tahu Nenek Besar Harriet bahwa bahkan jika yang lain tidak terlalu mendengarkannya, dia masih mencintai mereka. Setelah dia pergi untuk mengejar yang lain, kerutan pada foto Nenek Besar Harriet Lucy menemukan perubahan misterius pada senyuman.

Pemeran

Lily (meskipun terdaftar dalam kredit), Polly Pain (mungkin), Gadis Remaja, Pop-Pop, Bernie, Seymour, Becky, Dana, dan Teman Lori tidak memiliki dialog pada episode ini.

Trivia

Referensi Budaya

Kesalahan

Lelucon

Sumber

RintisanArtikel "Tidak Ada Apa-apa Di Sini!"
Artikel ini adalah sebuah rintisan. Kamu dapat membantu The Loud House Wikia dengan mengembangkannya.
L - B - S Episode The Loud House
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.