FANDOM


Informasi Episode

"Tiba-Tiba Seorang Saudari Datang"[1] (Inggris: "Along Came a Sister") adalah episode ke-23 dari musim pertama The Loud House.

Alur

Lincoln bertugas membawa pulang tarantula kelas.

Sinopsis

Episode ini dimulai di sekolah Lincoln, di mana ia, Clyde, dan teman-teman sekelasnya memandangi tarantula peliharaan mereka, yang bernama "Frank". Ketika kelas berakhir, Ny. Johnson bertanya siapa yang akan secara sukarela menjaga Frank untuk akhir pekan. Semua orang mengangkat tangan mereka, dan dia memilih Lincoln, sangat senang. Namun, Ny. Johnson mengatakan itu adalah tanggung jawab besar untuk menjaga Frank dan dia tidak boleh dilepaskan dari kandangnya.

Setelah sekolah, Lincoln mengatakan dia senang menjadi orang yang menjaga Frank tetapi Clyde mengatakan untuk menjauhkannya dari Leni, yang sangat takut akan laba-laba. Clyde mengingat kembali ketika dia datang berpakaian sebagai laba-laba ke Loud House Halloween terakhir, dengan Leni menjawab pintu dan panik ketika dia berpikir dia adalah laba-laba nyata di mana dia menyemprotinya dan melarikan diri dari rumah. Clyde mengatakan bahwa Leni tidak keluar dari kamarnya selama tiga minggu. Lincoln berkata kepada pemirsa jika dia harus khawatir tentang sepuluh saudara perempuannya setiap kali dia ingin melakukan sesuatu, dia tidak akan pernah bisa melakukan apa pun.

Lincoln memutuskan dia akan menggunakan sembunyi-sembunyi untuk membuat Frank melewati Leni dan yang lainnya. Di dalam, Luan mengejar Leni dengan laba-laba palsu sementara Lincoln menyembunyikan tangki dengan mantel parit. Dia dikejutkan oleh Walt, kemudian berlari ke atas dan menutupi kandang Walt dengan hoodie. Di kamarnya, Lincoln menyapa Frank ketika Lana mengundang dirinya masuk dan meminta gunting untuk Lincoln, saat dia memegang boneka, tetapi merasa senang ketika dia melihat Frank. Lana bertanya apakah dia bisa bermain dengannya, tetapi Lincoln mengatakan tidak dan mengatakan dia harus tetap di kandangnya. Lola yang marah mengatakan bahwa kembarannya mencuri bonekanya dan menginginkannya kembali sampai dia melihat Frank dan menemukan dia manis sekali. Mereka bertanya apakah Leni telah melihatnya, yang menurut Lincoln tidak dan harus diam. Kemudian Lisa masuk untuk mengatakan dia mencoba melakukan matematika dan, seperti si kembar, dia juga terpesona oleh Frank. Lincoln memintanya untuk merahasiakannya hanya untuk menemukan saudara perempuannya yang lain (Lori, Luna, Luan, Lynn, Lucy, dan Lily) semuanya tertarik pada Frank juga, yang membuat Lincoln kesal. Luna bertanya apakah Leni telah melihatnya dan Lincoln untuk terakhir kalinya memberi tahu mereka tidak. Kemudian Leni masuk, menyebabkan saudara-saudaranya panik dan menghalangi pandangannya tentang Frank. Leni bingung dengan apa yang mereka sembunyikan, tetapi untungnya dia berpikir bahwa saudara-saudaranya mengadakan pesta kejutan untuknya, jadi dia pergi. Mereka menghela napas lega, meninggalkan Lincoln untuk mengawasi berbagai hal.

Lori memberi tahu Lincoln bahwa dia lebih tahu apa yang dia lakukan, sambil tersenyum gugup padanya. Lincoln melihat bahwa Frank tampak lelah dan dia mengeluarkannya dari kandangnya. Sebelum dia bisa memberinya makan jangkrik, dia melihat Frank telah melarikan diri. Dia panik dan mencari di mana-mana di rumah, membuang saudara perempuannya dengan mengatakan Lana dan Lola adalah anak kembar yang paling lucu, merusak eksperimen Lisa dan menyuruh Lynn untuk membekukan, membuatnya berpikir mereka sedang bermain Freeze Tag. Di kamar Luna dan Luan, Lincoln mencari di mana-mana ketika dia melihat seekor laba-laba di lemari perempuan. Dia mengejarnya, hanya untuk Luan untuk mengungkapkan itu adalah salah satu yang palsu.

Lincoln mencoba mencari di kamar mandi, mendorong Lori untuk bertanya mengapa dia nampaknya mengintip ke arahnya. Dia dengan cepat mengarang alasan bahwa dia mencari kontaknya dengan menempelkan bola serat ke matanya. Dia berlari melewati Lynn (yang masih beku) ke kamarnya dan panik karena kehilangan Frank. Kakak-kakaknya berhadapan dengannya dan dia mengakui kehilangan Frank, yang membuat mereka frustrasi, sampai Leni menguping mereka dan bertanya apa yang mereka bisikkan. Dia masih berpikir mereka mengadakan pesta kejutan untuknya dan begitu punggungnya berbalik, itu menunjukkan bahwa Frank ada di punggung Leni, banyak yang ngeri yang lain dan mereka semua berlari ke bawah. Saat Leni membuat smoothie, semua orang melihat Frank hilang. Leni melihat ke lemari es untuk mengambil susu, dan mereka melihat Frank di kardus. Lisa dengan cepat menutup kulkas dan memberi tahu Leni bahwa dia tidak toleran laktosa, yang jelas membingungkan Leni. Ketika dia membuka lemari es, Frank tidak ada di sana, membuat mereka lega. Lily kemudian melihat Frank dan Luna menjebaknya dengan pot dan mereka berpura-pura bermain drum untuk membuang Leni.

Frank menghilang lagi dan Lincoln melihatnya di langit-langit. Leni melihatnya dan berpikir itu salah satu kepalsuan Luan sampai dia melihat bahwa Frank itu nyata. Ketakutan, dia menyemprot Frank sebelum saudara-saudaranya bisa menghentikannya dan dia melarikan diri dari ruangan mengatakan pesta kejutan mereka sangat mengerikan. Begitu asap sudah hilang, Frank sudah mati, membuat kesedihan saudara-saudaranya. Di luar, sebuah pemakaman diadakan dan Clyde datang untuk membawa casserole untuk Lincoln. Lincoln menyesali bahwa kelasnya akan membencinya. Kebaktian diadakan dan saudara-saudari lainnya mulai menyalahkan Leni atas apa yang terjadi, tetapi Lincoln datang ke pembelaan Leni dengan menunjukkan bahwa itu adalah miliknya, karena dia membawa Frank pulang dan membiarkannya keluar dari kandangnya meskipun mengetahui tentang arachnofobia Leni. Sambil mencuci tangannya, Leni sengaja mendengar ini ketika mereka semua berduka cita pada Frank.

Cliff kemudian batuk rambutnya, sangat jijik pada Lola. Lana kemudian melihat bahwa bola rambut itu terlihat persis seperti yang ada di kotak sepatu. Lincoln melihat bahwa "Frank" sebenarnya adalah hairball, artinya dia mungkin masih hidup, dan kemudian mereka mendengar ayah mereka menjerit. Clyde mengakuinya sebagai ayah mereka karena ia juga diinjak-injak di Halloween ketika Ayah melihat dia adalah seekor laba-laba, yang Luna temukan lucu. Seorang pembasmi nyamuk menarik dan mereka dengan cepat pergi ke depan. Pembasmi membunuh dua ulat dan masuk ke dalam. Lincoln mengatakan dia akan mencari Frank dan semua orang ingin membantu mengalihkan pembasmi hama. Lincoln menerima dan berhenti untuk mencairkan Lynn sebelum kedua saudara kandung lari ke rumah. Selama pencarian, pembasmi diakali oleh saudara kandung dan Clyde. Lincoln akhirnya melihat Frank di lantai atas dan keduanya berlari untuk itu. Pembasmi memojokkan Frank dan akhirnya menyemprotnya, membuat semua orang terkejut dan cemas. Tiba-tiba, sosok berseragam hazmat muncul dan semua orang terkejut ketika terungkap bahwa itu adalah Leni, yang menyelamatkan Frank pada menit terakhir, dan menunjukkan dia aman di tangannya. Semua orang mendukungnya.

Leni sangat marah dengan pembasmi dan menjelaskan bahwa dia akan menghancurkan reputasi Lincoln jika dia membunuh Frank. Pembasmi tersentuh dan mengatakan kepada keduanya bahwa mereka mengubah hidupnya selamanya, tetapi sebenarnya membuat dan badai keluar dengan marah, meninggalkan keluarga tagihan mereka untuk jasanya. Lincoln memuji Leni dan dia menjelaskan bahwa dia mendengar apa yang dikatakan Lincoln di pemakaman dan tampaknya memiliki perubahan hati tentang laba-laba. Dia berhenti untuk mengagumi Frank, yang dia akui agak lucu tetapi berubah pikiran ketika dia berkedip padanya, menyebabkan dia panik dan melarikan diri. Lisa berkomentar tentang betapa tidak lazimnya nama Frank - menurutnya, Frank sebenarnya laba-laba betina (seperti diceritakan oleh beberapa tanda pada dirinya) dan bahwa alasan dia tampak lamban adalah karena dia harus segera melahirkan, banyak yang membuat semua orang senang.

Saudara kandung mengucapkan selamat tinggal kepada Frank (berganti nama menjadi Frances) ketika Lincoln membawanya kembali ke sekolah. Namun, sementara Leni sedang menata rambutnya di kamarnya, kantung telur dari Frances menetas di lubang di atas yang menghasilkan laba-laba bayi yang tak terhitung jumlahnya. Leni berteriak ngeri, dan Lincoln berhenti untuk menyadari masalah yang dia hadapi sekarang, saat episode berakhir.

Pemeran

Penelope, Lance, dan teman sekelas lainnya tidak memiliki dialog pada episode ini.

Trivia

Referensi Budaya

Kesalahan

Klip

Sumber

  1. Aplikasi Nickelodeon Play
RintisanArtikel "Tidak Ada Apa-apa Di Sini!"
Artikel ini adalah sebuah rintisan. Kamu dapat membantu The Loud House Wikia dengan mengembangkannya.
L - B - S Episode The Loud House
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.